Selamat Jalan Lufy

Saturday, September 21, 2019

Suatu sore di bulan Maret 2008 ada suara kendaraan di depan rumah, waktu itu terlihat bapakku bawa kardus dan ditarok di depan rumah. Waktu itu aku cuma ngintip dari balik jendela.

Dari dalem kardus keliatan ada bulu-bulu coklat gerak-gerak gitu, penasaran aku yaudah aku mendekat taunya ada anak anjing yang ga punya ekor. OMO OMO ! GEMASHH!!!

Waktu itu aku belom berani megang anjing, iyaaa jadi aku gemash sama anjingnya tapi ga berani pegang. Dia mendekat aku yang mundur-mundur, padahal itu anak anjing masih bayi, masih kecil banget.

Waktu itu adekku suka banget nonton One Piece nah karna suka sama karakter utamanya, makanya kami kasih nama Lufy biar jadi jagoan kayak Monkey D. Luffy. Oiya karena ternyata ada anak tetangga yang namanya hampir sama sama Lufy akhirnya Lufy ini sering di panggil Lupek biar ga sama kayak nama orang.

Waktu itu aku masih SMA, tiap Sabtu aku biasanya ke Gereja jam 18.00 dan keluargaku jam 16.00, jadi aku 2 jam itu di rumah sendiri. Biasanya aku pasti main dulu ketempat temenku karna takut dirumah sendiri, tapi waktu itu Lufy masih baru banget dirumah dan dia juga ketakutan dirumah sendiri, pas mau ditinggal pasti nangis.

Akhirnya tiap Sabtu sore aku selalu di rumah sampai dia berani di rumah sendiri. Jadi aku cuma nunggu di depan rumah sambil disebelahku ada Lufy, aku mulai nyoba megang-megang dia walaupun aku megangnya tu tanganku aku bungkus pake jaket biar ga nyentuh langsung ke badannya *iya masih takut sama anjing :(

Sampai ga tau gimana ceritanya aku berani megang anjing, tapi cuma berani pegang anjingku sendiri, sampai sekarang aku ga berani pegang anjing lain.



Ini foto diambil saat Lufy umur 8 bulan. Dari lahir emang udah ga punya ekor dia. Lufy ini induknya panjang dan cebol, cebol banget kayak Mintul (adek kandungnya Lufy cuma beda generasi). Lufy itu bakat gendut dari lahir, ini dia gendut kayaknya abis dikasih makan sarden 3 kaleng wkwk, ga tau ada acara apa dulu trus ada sarden sisa banyak, dimasak dikasih Lufy semua.



Nah ini Mintul, umurnya 6 bulan lebih muda dari Lufy. Induknya Lufy ini sama kayak Mintul, cuma si Lufy ini tinggi ngikutin bapaknya mungkin.

Waktu itu ada anjing jantan yang udah terkenal kalo dia itu gengster di kampung, semua anjing yang ketemu sama sik anjing gengster ini pasti selalu kelahi. Lufy yang belum ada 6 bulan jalan-jalan keluar rumah tau-tau dari luar rumah (ada kali jaraknya 50 meter) ada suara Lufy kaing-kaing kesakitan gitu.

Pas aku keluar dia lagi lari menuju rumah sambil pincang-pincang, ternyata dia di gigit sama anjing gengster ini. Kaki nya luka keluar darahnya, trus dia aku peluk sambil dikasih obat luka. Sakit banget pasti soalnya dia sampe nangis.

Abis digigit itu dia cuma mengurung diri di rumah trus tau-tau sakit badannya kurus banget. Beberapa bulan berlalu aku punya anjing baru, namanya Mintul. Mintul ini anjing jantan, dan Lufy ini betina.

Suatu ketika Mintul (waktu itu umurnya belum ada 6 bulan) yang sungguh cebol ini main-main keluar rumah, trus si anjing gengster (jantan) itu dateng mau nerkam si Mintul, Mintul yang cebol dan tak berdaya itu cuma bisa diem ketakutan (mungkin bisa ngompol kalo ga segera di tolong). Aku yang liat Mintul ada diambang hayatnya ga bisa ngapain selain teriak-teriak :( Iya aku juga ketakutan sama anjing gengster itu.

Trus dari belakang ku tiba-tiba ada angin kenceng, wuuus gitu bunyinya. Ternyata angin lewatnya Lufy yang lari mau nolongin Mintul.

Si Lufy langsung pasang pose mau menerkam gitu sambil ngeliatin taring nya (untung taringnya udah tumbuh) trus Lufy juga sambil mengerang gitu keren banget pokoknya, aku sampe speechless liatnya soalnya beberapa bulan sebelumnya Lufy pernah digigit sama anjing itu.

Kira-kira 1 menit Lufy pose mau menerkam sambil mengerang gitu trus si anjing gengster itu ketakutan terus pergi. Setelah anjing itu pergi aku langsung ambil si Mintul yang daritadi diam tak berdaya.

Lufy ni semasa hidupnya jadi primadona di kampung, banyak banget anjing-anjing jantan yang suka ngapelin Lufy, dari yang ganteng sampe B aja.. Apes sungguh apes, Lufy malah kewong nya sama Mintul :( Nak kamu tu diapelin sama anjing ganteng kok ya milihnya sama adek sendiri sih :(

Lufy melahirkan di depan jendela kamar ku, pas aku lagi ngedit blog tau-tau ada suara cit cit cit *bingung akutu kenapa suaranya kayak tikus :(

Pas aku liat ada bayi-bayi tergelatak di depan jendela kamar ku, aku langsung lari kedepan liat bayi-bayi itu rasanya kayak seorang nenek yang liat cucu nya lahir, gemesh banget yawlaahh..



Ini pertama kali Lufy melahirkan, dan itu anak-anaknya.. Gemash! Lufy ini udah melahirkan beberapa kali selama 11.5 tahun ini, terakhir Lufy punya anak itu kalo ga salah 4 atau 5 tahunan yang lalu. Selama 11.5 tahun ini dia juga cuma beberapa kali aja sakit, bisa dihitung jari pokoknya.

Lufy itu anjing yang ceria, jago manjat jendela dan jago mecahin kaca jendela. Walaupun nakal dia ga pernah gigit orang, gongong cuma gonggong in orang asing dan itu pun ga semua orang di gong gong in. Lufy ini penurut banget bahkan ada kucing liar masuk rumah aja malah dijadiin temen, padahal itu kucing udah makan kura-kura ku :(

Semasa hidupnya itu suka gangguin orang makan, pernah ak bikin indomie goreng di endus-endus, giliran aku buatin indomie goreng ga dimakan sama sekali -___- pernah aku dibawain 3 ayam goreng paha atas, ku lihat Lufy ni anteng banget ku pikir kok tumben ini anteng, taunya dia lagi menikmati 1 ayam paha atas, dan dia berniat ambil lagi :(

Pernah juga aku sengaja nyisain kulit paha atas yang kemriuk dan lezat untuk dimakan terkahir, tau-tau dia duduk disebelah sambil melet-melet pasang muka melas, akhirnya kulit yang enak itu aku kasih semua ke Lufy.

Lufy ini penakut banget sama suara petasan dan petir, jadi kalo hujan mau ga mau harus ditemenin dan dia cuma nempel di kaki ga gerak jadi anjing paling manja pokoknya. Trus pernah aku lagi sampoan tau-tau dia dobrak pintu kamar mandi masuk sambil gemeteran, ga tau abis liat apa dia aku jadi parnoan sendiri di kamar mandi.

1 Bulan yang lalu, akhir Agustus 2019 Lufy mulai ga doyan makan, bulu-bulunya mulai rontok berganti bulu yang baru, makin lama makin lemes ga berenergi.

1 minggu berlalu dia melet terus, lidahnya keluar terus dan liurnya itu kayak berlendir. Karna kondisinya kayak gitu Lufy dibawa ke dokter dan di suntik 3x. 1 minggu setelah dibawa ke dokter tetep ga ada perubahan, dia makin ga doyan makan, udah ga makan nasi sejak itu. Trus aku manggil dokter lagi ke rumah dia disuntik 3x dan dikasih 2 macam pil. Abis di suntik dia kesakitan dan nangis.

Lufy buat jalan aja udah gemeteran dan jatuh-jatuh, buat ngunyah kayak udah ga kuat gitu, trus dia minumnya jadi banyak banget, dikit-dikit minum tapi ga makan.

Disitu aku udah mulai kepikiran terus, trus aku coba beli dog food, aku beli 2 yang Urgent Care a/d. Aku coba kasih dia makan lumayan mau dimakan walau cuma setengah kaleng. Besoknya aku kasih lagi udah ga mau dia. Ga tega aku liatnya, sedih banget liat Lufy yang ceria trus tau-tau dia cuma diem, dan tatapannya kosong :(

Karna kondisinya yang ga makin bagus setelah di suntik dan obatnya juga malah ilang :( akhirnya aku bawa lagi ke dokter Selasa, 10 September 2019, kali ini dokter yang berbeda. Aku ke Klinik Hewan Bantul PET AREA, sampe sana dokternya merika Lufy trus bilang kalo dia gagal ginjal dan udah kronis, harapannya cuma 20% trus sama dokternya disuntik 1x dan dikasih obat. Lufy udah pucat banget katanya.

Dokternya bilang karna usianya yang udah tua dia akan lebih baik tinggal di rumah dikelilingi keluarga, kalau rawat inap pun dia ga bisa langsung diinfus dan dia bisa stres kalo ditempat baru.

Akhirnya Lufy aku bawa pulang lagi, trus boboknya aku selimutin pake baju yang udah ga dipake lagi. Tiap pagi sebelum kerja aku bantuin dia minum, trus ganti airnya setiap dia abis minum karna dia ga mau minum kalo air nya ga diganti. Aku juga selang-seling kasih dia air gula jawa, aku masukin ke suntikan yang dikasih dokter (ga ada jarumnya), dia mau minum air gula jawa nya.

Coba nyuapin dog food lagi dia ga mau, trus dikasih lele goreng dia mulai dikit-dikit makan, ku pikir dia doyannya lele trus dibeliin lagi buat makan selajutnya malah ga dimakan, ku pikir karna dia bosen sama makannya.

Udah berkali-kali aku nyerah karna ga tega sama kondisinya, ada beberapa temen yang nyaranin untuk di suntik mati karena kasihan dan banyak juga yang gak ngebolehin, sempet tersebit apa dia harus di kasih itu biar ga sakit lagi. Demi apa kasian banget liat perjuangannya jalan, 2 minggu dia jalan gemetaran dan tatapannya kosong.

Ku coba beliin dia ayam goreng paha dan ternyata dia suka, dimakan abis (ini ayamnya aku potong-potong dan aku bantuin suapin), seneng banget aku pas liat dia mau makan. Pokoknya kalo dia mau makan aku langsung kasih dia obat (aku campur air kumasukin ke suntikan trus ku semprotin di mulutnya) trus aku minumin air gula jawa juga pagi (sebelum kerja) dan sore (sepulang kerja).

Tiap kasih makan tu selalu nangis aku, ga tega liat kondisinya, liat dia yang lemes banget dan selalu jatuh kalo jalan, liat tatapannya yang kosong. Sampe ambil cuti beberapa kali dan geser libur biar bisa nemenin Lufy. Berangkat kerja sambil nangis sesenggukan dijalan, ini kalo ada ujan udah kayak di sinetron-sinetron yang abis di putusin pacarnya gitu.

1 minggu setelah periksa, obatnya sisa 2 biji trus aku dateng lagi ke klinik, dokter dan suaminya kaget karna Lufy masih bisa bertahan, trus aku konsul lagi enaknya gimana dan aku cerita juga kalo ada yang kasih saran di suntik mati aja.

Dokternya bilang jangan, perjuangan hidupnya itu luar biasa masak kamu mau menyerah. Gilak ketampar-tampar aku dibilang gini. Iyaaa Lufy semangatnya luar biasa, tapi aku ga tega liat dia kesakitan. Aku pengen menghilangkan sakitnya bukan mengakhiri hidupnya. Aku dikasih obat yang sama (kapsul) dan ada 1 tambahan obat lagi bentuknya pil gitu.



Aku ambil obat itu hari Senin, 16 September 2019 (waktu itu obatnya sisa 1) karena malam sebelumnya Lufy ga mau makan jadi ga diminumin obat. Pas aku bilang ke keluarga kalo kata dokter dia ga boleh di suntik mati, gimanapun keadaannya, sesakit apapun itu, tega ga tega sebagai keluarga harus ngerawat dan nemenin sambil disayang-sayang karena semangat hidupnya Lufy ini luar biasa.

Sebelum pulang aku beli suntikan yang baru karna yang lama udah seret bekas obat, trus aku beliin bubur bayi juga sapa tau dia mau makan.

Hari itu Lufy udah ga bisa ngapa-ngapain, siangnya dia kesakitan dan udah ga bisa berdiri, bahkan minum udah ga bisa masuk lagi walau minumnya dimasukin ke suntikan. Sama adekku dia dipindah di dalam kamar mandi yang kebetulan itu kamar mandi hampir gak pernah dipake.

Malam itu semua nemenin Lufy, trus bapakku usap-usap kepalanya Lufy bentar trus minta maaf sama terimakasih sama dia, adekku yang bungsu juga minta maaf dan bilang makasih ke adekku. Pas moment itu anjingku nangis sambil kesakitan, trus dia pipis sambil tidur, nyesek banget yawlaaahh liatnya.

Dia pipis lagi dan pup di tempat sambil tiduran, pup nya udah item dan katanya kayak ada pasir-pasirnya. Malam itu dia sempet sesak nafas sambil nangis, aku cuma bisa usap-usap kepalanya aja sampe akhirnya dia tenang lagi.

Selasa, 17 September 2019 aku cuti (sebenernya karena aku ada acara tapi puji Tuhan acaranya diundur jadi aku seharian bisa nungguin Lufy. Biasanya kalo aku masuk kerja pagi aku bantuin dia minum air putih + air gula, masukin obat ke suntikan (diminumin sama bapakku kalo Lufy udah makan) trus pulang kerja langsug pulang (biasanya main dulu) trus nemenin duduk di sebelahnya sampe malem sekitar jam 10.

Kalo libur aku dari jam 11 itu nemenin sambil usap-usap kepalanya sama bersihin sekitarnya kalo dia diganggin lalat atau semut, dan cuma duduk di sebelahnya sampe malem. Hari Selasa Lufy masih melek dengan tatapan kosongnya. Senin malem dia pup lagi dan aku bersihin pake lidi dan pup nya udah item.

Rabu, 18 September 2019, aku masuk kerja, jadi pagi-pagi aku coba minumin dia air putih dulu tetep ga masuk karna dia emang udah ga bisa minum. Aku lap badannya pake tisu basah biar dia ga digangguin lalat.

Nafasnya udah mulai panjang-panjang, udah lemes banget dia ga bisa ngapa-ngapain, bahkan gerakin kakinya pun ga bisa. Hari itu mata nya Lufy udah mulai nutup setengah. Dan udah banyak lalat yang mulai berkerumun karena ada bekas pipis yang mungkin masih nempel di bulunya.

Seperti biasa pulang kerja cuma duduk di sampingnya Lufy sampe malam sambil benerin selimut sama ngecek dia pipis or pup lagi enggak.

Kamis, 19 September 2019, aku geser libur yang tadinya Jumat-Sabtu aku geser Kamis (off), Jumat (cuti), Sabtu (off). Dari siang aku tungguin di sampingnya, hari itu Lufy udah merem dan ga gerak sama sekali tapi dia masih bernafas (nafasnya lemah banget dan panjang-panjang).

Dia kalo nafas pas menghembuskan nafas tu kayak di dorong banget (kayak ngos-ngosan). Saat itu udah ga tau harus ngapain, cuma bisa doa semoga Lufy segera dikasih yang terbaik.

Sekitar jam 16.48 waktu itu cuma aku yang jagain, adekku baru pulang kerja (karna Lufy sakit dia tiap sore selalu pulang ga di kos), ibuku juga baru pulang kerja, adekku yang bungsu lagi di depan, dan bapakku juga lagi di depan rumah.

Adeku di kamar manggil Lufy dengan "Lovely" trus aku liat kaki belakagnya gerak, aku sama adekku seneng dia ngrespon karna sebelumnya bener-bener ga ada respon. Trus manggil lagi, kakinya gerak lagi. Aku pun manggil-manggil dia juga "Lufy Lufy" tapi saat itu kakinya gerak kayak tegang dorong ke belakang gitu, aku pikir dia mau pup.

Aku nyuruh adekku nyamperin (posisi itu aku di depan kamar mandi samping kamar adekku). Pas adekku dateng Lufy mulai sesak lagi nafasnya, langsung manggil adekku yang bungsu dan ibuku juga, bapakku masih di depan rumah.

Sekitar jam 16.50 waktu itu aku liat kakinya kayak tegang dorong ke balakang (kayak mau ngeluarin eek) dan nafasnya ngos-ngosan, dia ambil nafas 3x kemudian kakinya lemas dan pada nafas ke 3 dia menghembuskan nafas terkahirnya. Jantungnya masih berdetak tapi dia udah ga bernafas lagi. Aku sama adekku yang gedhe masih sempet ngucapin makasih sama Lufy sambil usap-usap badan dan kepalanya.

Aku pegang bagian jantungnya memastikan jantungnya udah ga berdetak lagi dan bener-bener memastikan Lufy udah ga sakit lagi.



Ini foto Lufy setelah dia meninggal, bisa merem tanpa harus dibantu merem, mulutnya juga ketutup tanpa hangus dibantu ditutup. Setelah itu kedua adekku nyiapin pemakamannya, sekitar jam 6 kurang Lufy dimakamin di depan rumah di samping kuburannya Mintul dan Ucek.

Kadang masih sering lupa kalo Lufy udah ga ada, 1 hari setelah Lufy ga ada setelah bangun tidur langsung ke tempat biasa Lufy tidur, sampe sana udah kosong ga ada Lufy, lupa kalo Lufy udah ga ada :( Kalau makan dan lauknya ga abis biasanya aku kasih ke Lufy, tapi sekarang mau ga mau harus dihabisin daripada dibuang.

Sedih pasti, nyesek iya, tapi aku seneng dia udah ga sakit lagi. Lufy udah ga sakit lagi ya, hebat kamu nak, sampe akhir pun tetep jadi jagoan! Lufy sekarang udah ada di Rainbow Bridge.
Rainbow Bridge atau Jembatan Pelangi di surga tempat para hewan mati menunggu tuannya. 
Dikisahkan, jika seekor hewan peliharaan mati, ia akan menunggu di padang rumput di sisi surga (tepat sebelum seseorang memasuki surga). Meski dikatakan semua hewan akan masuk surga, tapi mereka tidak mau memasuki surga sendiri, mereka ingin memasuki surga bersama dengan tuannya di masa hidup. 
Sampai akhirnya hari kematian si tuan tiba, si tuan akan sampai ke padang rumput itu. Saat itu hewan peliharaannya akan berhenti bermain, menghirup udara dalam-dalam dan merasakan kehadiran tuannya. Mereka saling mencari dan akhirnya bertemu dengan perasaan sangat bahagia setelah lama menanti. 
Setelah saling melepas rindu, barulah mereka bersama-sama memasuki surga untuk selanjutnya tak akan terpisahkan lagi oleh apapun. (Sumber: teen.co.id)
Ini bunga ada 12 tangkai yang artinya dia sama aku hampir 12 tahun :) Proses pemakamannya diiringi lagu "Tuhan Berikanlah Istirahat" supaya Lufy beristirahat dengan tenang :)

19 September 2019 ini hari istimewa, 10 tahun lalu aku pengen banget ada moment bahagia di 19 September 2019 makanya tiap tahun aku selalu aku bikin reminder tiap tanggal 19 September (sapa tau kejadian beneran), ternyata tepat hari ini Lufy udah ga sakit lagi, jadi harus bahagia ya :)

Bahagia ya di Raibow Bridge sama Mintul dan Ucek, selamat berkumpul kembali ya kalian, baik-baik ya kalian di sana.


Cinta. Bukan hanya manusia yang mampu mengajarkan kita tentangnya. Cinta, bukan hanya manusia antar sesama yang mampu menciptakannya, aku mengenal dia hampir 12 tahun ini, dan ia mampu mengajarkan tentang makna itu. Lewat tingkahnya yang dulu kuingat terasa mengganggu, dan menyebalkan tapi juga menggemaskan pasti. Hingga waktu berlalu bertahun-tahun dia sahabat yang begitu setia, sering kali aku ingin dia bisa bicara seperti manusia, agar kita bisa berkomunikasi lebih mudah dan bercanda layaknya kakak dan adik mungkin. 
Sayang tiap diajak bercanda, bahkan diajak bicara hanya tatapan menggemaskan seperti paham, dan gonggongannya saja yang menandai dia mengerti maksudku. Waktu berlalu lama sekali ya, dan harus aku sadari kesehatanmu ada batasnya, juga kemampuanku menolongmu ada batasnya. Sahabat, adik, kesayangan atau apapun yang pantas aku sematkan untukmu, aku rasa sakit sekali hatiku belakangan ini. Apa yang bisa aku lakukan lagi untuk membuat kamu lebih lama bersama ku?. Kalau bisa aku ingin sekali mencabut semua sakit dan rasa sakit itu dari tubuh mungilmu, supaya kita bisa kejar-kejaran lagi sore hari, supaya kamu bisa gangguin aku yang lagi tidur untuk ajak main atau supaya kamu bisa minta makanan yang lagi aku pegang, dan ngotot supaya bisa sama-sama merasakannya.
Aku bisa apa? Selain pasrah, dan berterimakasih untuk hari-hari kita yang begitu menyenangkan. Terimakasih sudah menghapus sedih seketika tiap kali liat kamu dan diajak main sama kamu. Seandainya bisa selamanya kita bersama. Mungkin berlebihan bagi mereka segala yang aku utarakan, karena mereka tidak pernah tau bagaimana ikatan yang kamu berikan selama ini. 
Selamat jalan Lufy. Hanya keikhlasan yang menyembuhkan rasa sakit itu mungkin, maafkan aku tidak bisa berbuat banyak, terimakasih atas segala cinta yang kamu ajarkan selama ini. Iya aku janji, tidak akan ada anjing lain yang akan menggantikan posisimu. Pergilah bila waktu bermainmu telah usai, jangan rakus di atas sana. Jangan lari dan lompat seenaknya, jangan buang air kecil sembarangan di sudut-sudut! Love you so much! Maaf kalau selama ini aku tidak sempurna menjadi sahabatmu. Tetap menjadi anjing kecilku yang nakal yah. See you on Rainbow Bridge :)

Get This Comment Form

3 comment(s):

Anonymous said...

Semangat ya :)

yustina said...

sedih banget kep :(

felisitas said...

yaampunnn ijih buka blog ku aja koe coy wkakakakak terharu lho saya.. wkwkw

 
Copyright© 2010 Felisitas Brillianti | Semelekete Weleh Weleh | http://felisitasbrillianti.blogspot.com